Sosok Paulus Waterpauw Seperti “ Bintang Jatuh “ Tepat di Papua

oleh -649 views
Paulus Waterpauw. (Foto. Istimewa)

Kilaspapua, Jayapura- Direktur Eksekutif Consultant Political and Strategic Champaign, Nasarudin Sili Luli menyebutkan, sosok Paulus Waterpauw,(PW) memiliki nama besar yang popularitas sehingga sangat berpengaruh di pesta demokrasi Pilkada Papua yang diselenggarakan bulan November 2024.

Kemunculan Namanya, jelang Pilkada serentak otomatis mengubah peta kontestasi politik pada Provinsi Induk- Papua.

“ Saya menyebut PW ini seperti meteor yang kemudian memasuki atmosfer bumi yang biasa disebut “bintang jatuh”. Sekali lagi, PW ini seperti “bintang jatuh” ke bumi Papua yang kemudian membuat nama calon Gubernur dan Wakil Gubernur yang sebelumnya santer terdengar dikuping publik Papua menjadi tidak relevan jika mereka mau face to face pada pilkada mendatang ,” ucapnya, Jumat (3/5/2024).

Menurutnya, setidaknya Papua membutuh kepemimpinan profetik dan transformatif, kompleksitas situasi dan tantangan yang dihadapi Papua saat ini memerlukan kepemimpinan yang kuat disemua lini.

Pertama, salah satu permasalahan yang belum menemukan titik penyelesaiannya hingga saat ini adalah merosotnya integritas para pemimpin daerah Papua sebelumnya. Sejarah mencatat banyak pemimpin daerah /Papua yang sering kali menyalahgunakan kekuasaannya (korupsi) yang justru berujung negatif terhadap pemimpin Papua itu sendiri sehingga menghilangkan rasa simpati dan empati dari masyarakat Papua sendiri.

Kompleksitas yang dihadapi Papua hari ini dan kedepan membutuhkan sosok pemimpin yang mempunyai kapasitas dan integritas yang dapat memberikan rasa keadilan dan kesejahteraan bagi masyarakat Papua. Salah satu kemampuan yang harus dimiliki oleh seorang pemimpin Papua dengan segala problematikanya hari ini ialah mampu mempengaruhi (hal -hal yang positif dan bermanfaat) dengan kapasitas yang dimilikinya,” ujarnya.

Lanjutnya, Sekali lagi kepemimpinan Papua kedepan harus mempunyai kemampuan spiritualitas, intelektualitas dan kepemimpinan (leadership) yang mumpuni, dan saya kira dari semua prasyarat di atas ada pada sosok PW.

Direktur Eksekutif Consultant Political and Strategic Champaign, Nasarudin Sili Luli .(Foto. Istimewa)

Kedua, Papua membutuhkan kepemimpinan profetik: konsep kepemimpinan Papua kedepan harus berdasarkan nilai moral dan spiritual masyarakat Papua. Era reformasi telah banyak melahirkan pemimpin dan politisi yang pragmatis dan oportunistik dengan wawasan kebangsaan yang rapuh.

Di Papua saat ini pemimpin yang memiliki sikap kenegarawan (statesmanship) sangat kurang sehingga kerinduan hadirnya negarawan semakin terasa belakangan ini.  Sosok PW, memiliki integritas, tidak tersangkut kasus yang merugikan masyarakat banyak (Papua) termasuk korupsi, kolusi dan nepotisme (KKN) serta asusila.

PW memiliki visi dan misi yang jelas tentang masa depan Indonesia yang dituangkan dalam konsep yang muda diketahui oleh masyarakat dan memiliki wawasan keindonesiaan dan kedaerahan yang cukup agar mampu menjadi kekuatan pemersatu (integration factor) bagi NKRI dan Papua pada khususnya.

Itu sebabnya, saya menyebutkan sosok figur PW ini seperti “bintang Jatuh ” tepat di (Papua) bumi Cenderawasih. Beliau adalah kepemimpinan profetik dan transformatif yang berorientasi pada perubahan demi tercapainya tujuan, dengan sejauh mungkin melibatkan pengikutnya, memanfaatkan soft power, dengan memberi contoh, memotivasi pengikut, agar memiliki idealisme dalam upaya mencapai kesejahteraan rakyat Papua ,” tutupnya.(**)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *