Polisi ungkap kasus pembunuhan di Kampung Buton, Motifnya sakit hati  

oleh -139 views
Kapolresta Jayapura Kota saat menggelar press conference kasus pembunuhan di Kampung Buton, setelah pelakunya ditangkap.(Foto. Humas Polresta Jayapura Kota)

Kilaspapua, Jayapura- Satuan Reskrim Polresta Jayapura Kota berhasil mengungkap kasus pelaku dari kasus penemuan mayat di sebelah Venue Cabor Paralayang Kampung Buton Skyland, Distrik Jayapura Selatan berjenis kelamin laki-laki bernama Luki Laratmase (32).

Pelakunya diketahui berinsial, TB alias Theo (33) warga belakang SMK 5 Youtefa, Distrik Abepura, Kota Jayapura.

Kapolresta Jayapura Kota AKBP Dr. Victor D. Mackbon, SH., S.IK. MH., M.Si didampingi Kapolsek Jayapura Selatan Kompol Hendrik Seru, SH., Kasat Reskrim AKP Handry Bawilling, S.Sos., MM, Kasi Humas Ipda Sarah Kafiar, SH dan Kanir Reskrim Polsek Jayapura Selatan Ipda M. Mirwan, S.Tr.K saat menggelar Press Conference di halaman Mapolresta Jayapura Kota mengatakan, pelaku ditangkap berdasarkan Laporan Polisi nomor : LP/343/V/2022/Papua/Resta Jpr Kota/Sek Japsel di Perumahan BTN Skyland Distrik Abepura setelah pihak Kepolisian berkoordinasi dengan pihak keluarga pelaku pada hari selasa (31/5) pukul 00.12 Wit, ” ucapnya, Senin (1/6/2022).

Lebih lanjut dikatakan Kapolresta, atas perbuatannya, TB alias Theo dijerat pasal 338 KHUP Subsider pasal 351 ayat 3 KHUP tentang barang siapa dengan sengaja merampas nyawa orang lain di ancam karena pembunuhan dengan penjara selama 15 Tahun, ” ungkap Kapolresta.

Untuk motifnya, pelaku menghabisi nyawa korban luki lantaran pelaku sudah mendapati korban sudah dua kali membawa pergi dan menyembunyikan istri pelaku,” cetusnya.

Ia pun menjelaskan kronologis pembuhunan terhadap Luki Laratmase berawal saat pelaku keluar dari rumahnya sekitar pukul 07.00 Wit menggunakan sepeda motor untuk mencari korban yang tinggal di pantai holtekam dan mengajak korban mencari istri pelaku yang kabur dari rumah kost.

“Kemudian pelaku dan korban berboncengan menuju ke pasar youtefa namun istri pelaku tidak ditemukan dan korban mengajak pelaku ke GKI Port Numbay Skyland Kampung Buton untuk mencari istri pelaku di pondok-pondok namun tidak ditemukan juga sehingga pelaku mengeluarkan satu bungkus rokok surya besar lalu menawarkan kepada korban rokok selanjutnya keduanya menghisap rokok, “ucapnya.

” Setelah satu batang rokok habis, pelaku mengajak korban untuk turun berjalan dari pondok kearah sepeda motor namun pelaku singgah membuang air kecil dan korban berjalan terus ke arah sepeda motor, setelah membuang air kecil pelaku menyusul korban dari arah belakang dan langsung memukul korban sebanyak dua kali dibagian batang leher sehingga korban terjatuh, setelah itu pelaku melihat ada kayu balok ukuran 5×5 dan pelaku mengambil kayu tersebut untuk memukul korban sebanyak 3 kali di batang leher, “jelasnya.

Tidak sampai disitu, kata AKBP Victor Mackbon, pelaku yang melihat kondisi korban yang masih sadar dan sudah tidak berdaya kemudian pelaku memegang tangan kiri korban dan menarik ke pinggir jurang disamping GKI Port Numbay Skyland Kampung Buton selanjutnya membuang korban kebawah jurang lalu pelaku juga ikut turun kebawah jurang tersebut melakukan penganiayaan lagi menggunakan batu kali besar kearah wajah korban sehingga mengakibatkan korban meninggal dunia selanjutnya pelaku menyeret korban ke arah galian yang tidak ada airnya lalu menutup korban dengan rumput.

“Usai melakukan aksinya, pelaku berjalan balik dan menemukan HP Korban sehingga HP tersebut disimpan pelaku di saku celana miliknya kemudian melanjutkan perjalanan ke rumah kost serta membuang kartu perdana milik korban di kloset kamar mandi, ” tandasnya.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *